JANGAN SERONOK ATAS MUSIBAH ORANG

JANGAN SERONOK ATAS MUSIBAH ORANG

Musibah didefinasikan sebagai “bencana, celaka, malapetaka” (Kamus Dewan). Kita dilarang bersukaria atas dukacita orang lain.

Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَنْ تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آَمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآَخِرَةِ

Maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat.” (QS. An Nur: 19)

Imam Nawawi dalam mengulas ayat berkenaan dengan katanya: “Ayat di atas untuk menunjukkan terlarangnya menampakkan kebahagiaan ketika seorang muslim mendapatkan musibah.” (Riyadhus Sholihin)

Ibn al-Taimiyyah wajar dicontohi dari segi ilmu, amal dan sifat. Ibn al-Qayyim menceritakan sifat Ibn al-Taimiyah dengan katanya:

وما رأيت أحدا قط أجمع لهذه الخصال من شيخ الإسلام ابن تيمية قدس الله روحه وكان بعض أصحابه الأكابر يقول : وددت أني لأصحابي مثله لأعدائه وخصومه. وما رأيته يدعو على أحد منهم قط وكان يدعو لهم

Maksudnya: “Aku tidak mengetahui seorang yang memiliki sifat-sifat ini selain Ibnu Taimiyyah. Moga Allah menyucikan rohnya. Aku tidak pernah mengetahui Ibnu Taimiyyah mendoakan keburukan untuk seorang pun dari musuh-musuhnya. Sebaliknya beliau sering mendoakan kebaikan untuk mereka.

Katanya lagi:

وجئت يوما مبشرا له بموت أكبر أعدائه وأشدهم عداوة وأذى له فنهرني وتنكر لي واسترجع ثم قام من فوره إلى بيت أهله فعزاهم وقال : إني لكم مكانه ولا يكون لكم أمر تحتاجون فيه إلى مساعدة إلا وساعدتكم فيه ونحو هذا من الكلام فسروا به ودعوا له وعظموا هذه الحال منه فرحمه الله ورضى عنه

Maksudnya: “Suatu hari aku menemui beliau untuk menyampaikan khabar gembira berupa meninggalnya musuh terbesar beliau sekaligus orang yang paling memusuhi dan paling suka menyakiti beliau. Mendengar berita yang kusampaikan, beliau menyalahkan sikapku dan mengucapkan istirja’.

Kemudian beliau bergegas pergi menuju rumah orang tersebut. Beliau lantas menghibur keluarga yang ditinggal mati. Bahkan beliau mengatakan, “Aku adalah pengganti beliau untuk kalian. Jika kalian memerlukan suatu bantuan pasti aku akan membantu kalian” dan ucapan semisal itu.”

Akhirnya mereka pun bergembira, mendoakan kebaikan untuk Ibnu Taimiyyah dan sangat kagum dengan sikap Ibnu Taimiyyah tersebut. Moga Allah menyayangi dan redai Ibn al- Taimiyyah.” (Madarij as Salikin)

Kita disuruh menolong, tapi andai tak mampu janganlah kita riang melolong. Antara diajarkan bila terlihat orang kena musibah ialah membaca doa berikut:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي عَافَانِي مِمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلًا

Maksudnya: “Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkanku dari musibah yang diberikan kepadamu, dan melebihkanku atas kebanyakan orang yang Dia ciptakan.”

Kata Nabi SAW, “Siapa membaca doa ini, maka dia akan diselamatkan dari ujian tersebut.” (HR Tirmidhi)

Cara membacanya pula diriwayatkan dari Abu Ja’far Muhammad bin Ali bahwa ia berkata: “Apabila melihat orang yang tertimpa musibah kemudian berlindung darinya, hendaknya ia mengucapkannya di dalam hati dan tidak memperdengarkan kepada orang yang tertimpa musibah.” (Sunan al-Tirmidhi)

Editor: Loha
13 Rabi’uawwal 1445

Pelawat: 792
Hari ini: 1
Jumlah: 213516

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X