PENILAIAN HADIS KELEBIHAN MENGANDUNG DAN MELAHIRKAN ANAK

PENILAIAN HADIS KELEBIHAN MENGANDUNG DAN MELAHIRKAN ANAK

Terdapat sebuah riwayat yang menceritakan kelebihan wanita mengandung, melahirkan dan menjaga anak, iaitu apa yang diriwayat oleh al-Thabari (wafat 301 Hijrah):

هشام بن عمار ، حدثني أبي عمار بن نصير ، عن عمرو بن سعيد الخولاني ، عن أنس بن مالك:
أما ترضى إحداكن إذا كانت حاملا من زوجها وهو عنها راض أن لها مثل أجر الصائم القائم في سبيل الله عز وجل، فإذا أصابها الطلق لم يعلم أهل السماء وأهل الأرض ما أخفي لها من قرة أعين، فإذا وضعت لم يخرج من لبنها جرعة ولا يمتص من ثديها مصة إلا كان لها بكل جرعة وبكل مصة حسنة، فإذا أسهرها ليلة كان لها مثل أجر سبعين رقبة يعتقهم في سبيل الله،
قال الطبراني : لم يرو هذا الحديث عن النبي إلا بهذا الإسناد تفرد به هشام بن عمار

Terjemahan: “Mana-mana wanita reda dengan kandungannya dari pasangannya, maka ia peroleh pahala seperti orang berpuasa dan berjaga di jalan Allah. Sakit ketika melahirkan anak itu akan mendapat suatu ganjaran yang tidak diketahui oleh penduduk langit dan bumi. Wanita yang menyusu anak namun tidak keluar susu darinya, namun setiap hisapan anak, ia tetap mendapat ganjaran setiap kali menyusu. Wanita yang berjaga malam kerana hendak menjaga anaknya, baginya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba.” -1-

Berkata al-Thabari: “Tidak dirwayatkan hadis ini dari Nabi SAW melainkan hanya dengan sanad ini dan bersendiri Hisyam bin Ammar.

Hadis ini adalah palsu, sebagaimana dinyatakan oleh ramai sarjana seperti Ibn al-Jauzi, al-Suyuthi dalam al-Aalii al-Masnuu’ah, Ibn al-Hibban, al-Albani, Abu Hatim dan lain-lain.

Ibn Hibban berkata:

عمرو بن سعيد الذي يروي هذا الحديث الموضوع عن أنس لا يَحِلّ ذِكْره في الكتب إلاَّ على جهة الاختبار للخواص .

“Hadis ini palsu. Dalam sanadnya terdapat perawi bernama Amru bin Said. Tidak halal (haram) meriwayatkan, kecuali untuk memperingati bahawa ianya palsu.” -2-

Nashruddin Al-Albani berkata:

موضوع . يعني : أنه حديث مكذوب على النبي صلى الله عليه وسلم لا يجوز نقله ونشره بين الناس إلاّ على سبيل البيان والتحذير

“Hadis ini adalah dusta atas nama Nabi SAW, dan tidak boleh ia diriwayatkan kepada manusia, melainkan hanya untuk memperingati akan kepalsuannya.” -3-

Ibn Abi Hatim menyatakan:

لا أصل لهذا الحديث . والحسن بن محمد يروى الموضوعات . لا يجوز الاحتجاج به

“Hadis ini tiada asal-usulnya. Dan dalam sanadnya terdapat perawi bernama al-Hasan bin Muhammad yang merupakan periwayat meriwayat hadis palsu.”

Ibn al-Jauzi setelah menyenaraikan hadis tersebut sebagai hadis palsu, lalu memberi komentar seperti berikut:

إذا حملت المرأة فلها أجر الصائم القائم المخبت المجاهد في سبيل الله،فإذا ضربها الطلق فلا يدري أحد من الخلائق ما لها من الأجر،

Terjemahan: “Wanita yang mengandung mendapat pahala orang berpuasa dan berjaga seperti mujahid di jalan Allah. Sakit melahirkan itu mendapat suatu ganjaran pahala yang tiada siapa pun ketahui betapa banyaknya.” -4-

Selain hadis palsu di atas, terdapat juga hadis-hadis rekaan yang berlegar di laman sesawang serta di bibir sebahagian pemceramah, antara lafaz yang masyur ialah:

-“Ibu hamil memperoleh pahala puasa di waktu siang serta pahala ibadah di waktu malam.”

-“Semasa seorang perempuan sedang mengandung yang bermula dari sakit ketika hendak bersalin, maka Allah akan mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad di jalan Allah.”

-“Semasa seorang perempuan sedang mengandung, maka malaikat akan sentiasa beristighfar untuknya dan Allah juga mencatatkan baginya setiap 1000 kebaikan dan menghapuskan 1000 kejahatan.”

-“Wanita hamil dan juga yang mengerah keringat untuk melahirkan akan mendapatkan pahala 70 tahun solat dan puasa baginya.”

-“Setiap rasa sakit dalam urat saraf wanita yang melahirkan anak, akan digantikan oleh Allah dengan mengurniakan satu pahala haji.”

Semua di atas adalah hadis palsu. Dan mana-mana hadis lafaznya mirid contoh hadis di atas juga adalah palsu. Bila lafaznya ada mengkaitkan jumlah pahala diperolehi.

Namun, tidak menafikan bahawa pasti ada ganjaran pahala bagi yang melahirkan anak serta mendidik anak.

Antara riwayat-riwayat sahih, yang menceritakan kelebihan melahirkan dan menjaga anak adalah seperti berikut:

Imam Malik menyebut sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Jabir bin ‘Atik bahawa Nabi SAW bersabda:

الشُّهَدَاءُ سَبْعَةٌ سِوَى الْقَتْلِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ: الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ، وَالْغَرِيقُ شَهِيدٌ، وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ، وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ، وَالَّذِي يَمُوتُ تَحْتَ الْهَدْمِ شَهِيدٌ، وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ، وَصَاحِبُ الْحَرِيقِ شَهِيدٌ.

Terjemahan: “Orang yang mati syahid selain terbunuh di jalan Allah ada tujuh; iaitu korban wabak taun adalah syahid, mati kerana tenggelam adalah syahid, penderita penyakit radang paru-paru adalah syahid, mati kerana sakit perut adalah syahid, mati akibat tertimpa runtuhan adalah syahid, seorang wanita yang mati kerana melahirkan anak adalah syahid dan orang yang mati kerana kebakaran adalah syahid.” -5-

Imam al-Nawawi menghuraikan makna syahid pada hadis ini, dengan katanya:

“Syahid dalam hal pahala namun tidak disamakan dengan hukum syahid di dunia. Contoh syahid jenis ini ialah mati kerana melahirkan, mati kerana wabak penyakit, mati kerana runtuhan, dan mati kerana membela hartanya dari rampasan, begitu pula penyebutan syahid lainnya yang disebutkan dalam hadis sahih. Mereka tetap dimandikan, disolatkan, namun di akhirat mendapatkan pahala syahid.” -6-

Adapun hadis-hadis kelebihan menjaga anak, sebagaimana sabda-sabda Nabi SAW seperti berikut:

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنَّ السِّقْطَ لَيَجُرُّ أُمَّهُ بِسَرَرِهِ إِلَى الْجَنَّةِ إِذَا احْتَسَبَتْهُ

Terjemahan: “Demi Dzat yang jiwaku berada dalam genggaman-Nya, sungguh anak yang meninggal dalam kandungan ibunya akan menarik ibunya dengan urinya ke syurga jika ia sabar.” -7-

مَنِ ابْتُلِىَ مِنَ الْبَنَاتِ بِشَىْءٍ فَأَحْسَنَ إِلَيْهِنَّ كُنَّ لَهُ سِتْرًا مِنَ النَّارِ

Terjemahan: “Barangsiapa yang diuji dengan anak-anak perempuan, kemudian dia berbuat baik kepada mereka, maka anak-anak perempuan tersebut akan menjadi penghalang dari seksa api neraka” -8-

Walaupun teks mengkhususkan anak perempuan, namun termasuk juga anak lelaki yang wajib dijaga. Penyebutan anak perempun, kerana lazimnya anak perempuan lebih sukar dijaga berbanding lelaki.

Segala keperitan, tidak cukup tidur, tidak cukup rehat, dan apa jua jerih kita hadapi dalam hidup, pasti diganjari dengan imbuhan dari Tuhan yang Maha Penyayang, sabda Nabi SAW:

مَا مِنْ شَيْءٍ يُصِيْبُ الْمُؤْمِنَ مِنْ نَصَبٍ، وَلاَ حَزَنٍ، وَلاَ وَصَبٍ، حَتَّى الْهَمُّ يُهِمُّهُ؛ إِلاَّ يُكَفِّرُ اللهُ بِهِ عَنْهُ سِيِّئَاتِهِ

Terjemahan: “Tidaklah seorang muslim tertusuk duri atau sesuatu hal yang lebih berat dari itu melainkan diangkat derajatnya dan dihapuskan dosanya kerananya.” -9-

Cukuplah hadis sahih sebegini sebagai motivasi dan saranan untuk kita kekal bersemangat.

Hendaklah kita sentiasa cakna dan selalu bertanya sumber beragama ini sebagai satu usaha bersama membendung penyebaran hadis palsu.

Walaupun pereka hadis mungkin bertujuan baik, agar memberi motivasi kepada wanita, namun menipu adalah dosa dan dilarang. Dan berdusta atas nama Nabi SAW termasuk antara dosa besar!

Dan banyak lagi lafaz semisal ini, dek kerana hadis palsu ini tidak terhad, akibat tiada sekatan dari jabatan berautoriti, menjadikan jumlah hadis palsu tidak terkira.

Semoga Allah merahmati semua ibu dan ayah dalam pengorbanan mereka terhadap anak dan pasangan. Dan sentiasa memberi petunjuk mencari dan menyebarkan maklumat sahih sahaja.

Wallahuaklam

_________________

1. Hadis riwayat Mu’jam al-Ausath
2. Al-Majrurhin
3. Silsilah Dhaifah wa al-Maudhu’ah
4. Al-Maudhu’at
5. Al-Muwatho
6. Al-Minhaj Syarah Sahih Muslim
7. Hadis riwayat Ibn al-Majah
8. Hadis riwayat Muslim
9. Hadis riwayat Muslim

Editor: Loha
28 Jamadilawal 1445H

Pelawat: 992
Hari ini: 1
Jumlah: 213104

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X