REBANA CINTA TIDAK BERMAULID

REBANA CINTA TIDAK BERMAULID

REBANA CINTA TIDAK BERMAULID

Luar biasa potret cinta para sahabat terhadap Rasulullah SAW, antara digambar oleh Sofiyurrahman al-Mubarakfuri pada kisah perjanjian Hudaibiyah, berkata Urwah bin Mas’ud:

والله لقد وفدت على الملوك ووفدت على قيصر وكسرى والنجاشي، والله إن رأيت ملكا قط يعظمه أصحابه ما يعظم أصحاب محمد محمدا، والله إن تنخم نخامة إلا وقعت في كف رجل منهم فدلك بها وجهه وجلده، وإذا أمرهم ابتدروا أمره، وإذا توضأ كادوا يقتتلون على وضوئه، وإذا تكلم خفضوا أصواتهم عنده، وما يحدون إليه النظر تعظيما له

Maksudnya: “Wahai manusia! Demi Allah, aku pernah menjadi utusan untuk menemui para raja, termasuk Kaisar dan Kisra. Demi Allah, tidak pernah kulihat seorang raja yang diagung-agungkan oleh teman-temannya seperti yang dilakukan oleh teman-teman Muhammad terhadap dirinya.

Demi Allah, setiap kali Muhammad mengeluarkan kahak, kahak itu pasti jatuh di telapak tangan salah seorang daripada mereka kerana dia menadahinya.

Dia juga melihat bagaimana mereka saling berebut sisa air wudhuk Rasulullah. Dan apabila Rasulullah berbicara mereka (para sahabat) akan dia khusyuk dan tidak tinggikan suara, tidak ada orang lebih diagungkan melebihi Rasulullah.” (Raheeq al-Makhtum)

Sebahagian sahabat yang secara terang-terangan menyatakan kecintaan mereka terhadap Rasulullah SAW melebihi diri mereka.

Umar berkata kepada Nabi SAW:

يَا رَسُولَ اللَّهِ لَأَنْتَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ إِلَّا مِنْ نَفْسِي لَا وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْكَ مِنْ نَفْسِكَ فَإِنَّهُ الْآنَ وَاللَّهِ لَأَنْتَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِي فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْآنَ يَا عُمَرُ

Maksudnya: “Ya Rasulullah, sungguh engkau lebih aku cintai dari segala-galanya selain diriku sendiri.” Nabi ﷺ bersabda: “Bukan begitu, demi Dzat yang jiwa berada di tangan-Nya, hingga aku lebih engkau cintai daripada dirimu sendiri.” Maka Umar berkata: “Sekarang demi Allah, engkau lebih aku cintai daripada diriku.’ Maka Nabi ﷺ bersabda, “Sekarang (baru benar) wahai Umar.” (HR Bukhari)

Amr bin al-Ash radhiallahu ‘anhu berkata:

وَمَا كَانَ أَحَدٌ أَحَبَّ إِلَيَّ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا أَجَلَّ فِي عَيْنِي مِنْهُ

Maksudnya: “Tiada seorang pun yang lebih aku cintai melebih Rasulullah. Dan tak ada seorang pun yang lebih mulia bagiku selain dirinya.” (HR Muslim)

Anas bin Malik berkata:

فَمَا فَرِحْنَا بَعْدَ الْإِسْلَامِ فَرَحًا أَشَدَّ مِنْ قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ قَالَ أَنَسٌ فَأَنَا أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ مَعَهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِأَعْمَالِهِمْ
Maksudnya: “Tidak ada yang lebih menyenangkan hati kami setelah masuk Islam selain sabda Rasulullah ﷺ: “Sesungguhnya kamu akan bersama orang yang kamu cintai,” ‘Kerana saya mencintai Allah, Rasulullah, Abu Bakar, dan Umar, maka saya berharap kelak akan bersama mereka meskipun saya tidak dapat beramal seperti mereka.” (HR Muslim)

Bahkan, para sahabat sanggup menggadaikan nyawa mereka supaya Rasulullah SAW selamat. Terbukti cinta sahabat banyak dalam sirah, kita ambil sebahagian darinya sebagai iktibar.

Abu Bakar al-Siddiq ketika masuk ke gua Hira’, beliau masuk dahulu, agar jika ada binatang berbisa akan menyengat beliau dan bukan Rasulullah.

Dan dalam gua itu ada dua lubang dan keduanya telah dikatup oleh Abu Bakar dengan kakinya. Lalu Rasulullah SAW lena di pangkuannya, hingga tiba-tiba kaki Abu Bakar disengat binatang berbisa, beliau tidak bergerak kerana khuatir akan mengganggu rehat Rasulullah SAW.

Talhah bin Ubaidillah dan pengorbanan sahabat Ansar serta selainnya semasa berkecamuknya perang Uhud, diriwayatkan:

“Golongan Musyrikin cuba mendekati Rasulullah SAW lagi. Tetapi mereka dihadang oleh beberapa orang sahabat.

Abu Dujanah dan Simak bin Kharasyah menjadikan belakang mereka sebagai perisai bagi Rasulullah SAW. Walaupun panah menghujani tubuh mereka, namun mereka tidak berganjak walau sedikit pun.

Orang Ansar turut melindungi Rasulullah, hingga terkorban seorang demi seorang, sampailah muncul Talhah bin Ubaidillah mempertahankan Rasulullah sehingga mengalami 35 luka, dan jari-jarinya putus, tangannya lumpuh, hingga beliau diberi gelaran syahid yang masih hidup.”

Zaid bin Datsima, selepas ditawan oleh musyrikin, Abu Sufyan (yang belum Islam ketika itu) berkata kepada Zaid: “Hari ini, tidakkah engkau berharap Muhammad akan bersama dengan kita sehingga kami dapat memotong kepalanya, dan engkau dapat kembali kepada keluargamu?”

Zaid menjawab: “Demi Allah, aku tidak berharap sekarang ini Muhammad berada di sini, di mana satu duri pun dapat menyakitinya jika hal itu menjadi syarat agar aku dapat kembali ke keluargaku.”

Mendengar itu, Abu Sufyan dengan tajub seraya berkata:

ما رأيت من الناس أحدًا يحب أحدًا كحب أصحاب محمد محمدًا
Maksudya: “Tak pernah aku lihat seorang pun yang begitu sayang kepada orang lain seperti para sahabat Nabi Muhammad menyayangi Nabi Muhammad.”

Rasulullah SAW wafat meninggalkan ratusan ribu sahabat, ada yang hidup hampir 100 tahun selepas kewafatan Nabi, tapi tiada walau seorang, walau hanya sekali adakan sambut maulid.

Hari ini, ratusan ribu orang sambut maulid, siapa yang diikuti sebenarnya?

Jika dikatakan bahawa sambutan Maulid wujud khilaf, maka Rasulullah SAW telah beri panduan kepada kita apabila muncul khilaf dengan sabdanya:

مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَة

Maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang hidup setelahku akan melihat perselisihan yang banyak. Maka, hendaklah kalian berpegang dengan sunnahku, dan sunnah para Khalifah. Berpegang teguhlah dengannya dan gigitlah dengan gigi geraham. Jauhilah oleh kalian perkara-perkara baru (dalam urusan agama), sebab setiap perkara yang baru adalah bid ‘ah, dan setiap bid ‘ah adalah sesat.” (HR Abu Daud dan selainnya)

Solusi menghadapi khilaf adalah beramal sesuai dengan al-Quran dan al-Sunah yang mana kedua itu di atas kefahaman sahabat. Kerana para sahabat telah dijamin benarnya mereka. Berkata Abdullah bin Mas’ud:

مَنْ كَانَ مِنْكُمْ مُسْتَنًّا فَلْيَسْتَنَّ بِمَنْ قَدْ مَاتَ , فَإِنَّ الْحَيَّ لَا تُؤْمَنُ عَلَيْهِ الْفِتْنَةُ , أُولَئِكَ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ أَبَرُّ هَذِهِ الْأُمَّةِ قُلُوبًا , وَأَعْمَقُهَا عِلْمًا , وَأَقَلُّهَا تَكَلُّفًا , قَوْمٌ اخْتَارَهُمْ اللَّهُ لِصُحْبَةِ نَبِيِّهِ وَإِقَامَةِ دِينِهِ , فَاعْرِفُوا لَهُمْ حَقَّهُمْ , وَتَمَسَّكُوا بِهَدْيِهِمْ , فَإِنَّهُمْ كَانُوا عَلَى الْهُدَى الْمُسْتَقِيمِ .

Maksudmya: “Siapa yang ingin meneladani handaklah meneladani para sahabat Rasulullah SAW kerana sesungguhnya mereka adalah umat yang paling baik jantung hatinya, paling dalam ilmunya, paling sedikit bebannya dan paling lurus petunjuknya serta paling baik keadaannya. Suatu kaum yang Allah telah memilih mereka untuk menemani Nabi-Nya, untyuk menegakkan agamaNya, maka kenalilah keutamaan mereka serta ikutilah atsar-atsarnya, kerana mereka berada di jalan yang lurus.” (Raheeq al-Makhtum)

Sebagai penutup, marilah kita ambil nasihat dari Ibn al-Qayyim yang berkata:

فالله ـ سبحانه – علق سعادة الدارين بمتابعته، وجعل شقاوة الدارين في مخالفته، فلأتباعه الهدى والأمن والفلاح، والعزة والكفاية واللذة، والولاية والتأييد، وطيب العيش في الدنيا والآخرة، ولمخالفيه الذلة والصغار، والخوف والضلال، والخذلان والشقاء في الدنيا والآخرة

Maksudnya: “Allah SWT menjadikan kesengsaraan di dunia dan akhirat bagi yang menyelisihi sang Nabi. Mengikutinya adalah petunjuk, keamanan, kemenangan, kemuliaan, kecukupan, kenikmatan.

Mengikutinya adalah kekuasaan, teguh di atasnya, kebaikan hidup di dunia dan akhirat. Menyelisihinya adalah kehinaan, ketakutan, kesesatan, kesengsaraan di dunia dan akhirat.” (Zaad al-Maad)

Maka jika kita hendak berjaya, tak kisah berjaya dunia atau akhirat, maka bukanlah dengan sambutan maulid, bacaan barzanji, qasidah, makan-makan, sebaliknya mengikuti Nabi dan para sahabat, yang menyebarkan Islam meluas dengan jayanya tanpa bermaulid.

Editor: Loha
11 Rabi’ulawwal 1445

Pelawat: 406
Hari ini: 1
Jumlah: 212818

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X