TIADA IZRAIL HANYA MALAIKAT MAUT?

TIADA IZRAIL HANYA MALAIKAT MAUT?

Malaikat maut atau lebih sinonim dengan nama Izrail, yang tugasannya ialah mencabut nyawa. Tetapi perlu diketahui, nama Izrail tidak terdapat dalam al-Quran mahupun dalam al-Hadis yang sahih.

Firman Allah SWT:

قُلْ يَتَوَفَّاكُمْ مَلَكُ الْمَوْتِ الَّذِي وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ إِلَى رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ

Maksudnya: “Katakanlah: “Malaikat maut yang diserahi untuk mencabut nyawa kalian, kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan.” -1-

Sabda Nabi SAW:

ثُمَّ يَجِىءُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ اخْرُجِى إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ

Maksudnya: “…Kemudian datanglah Malaikat maut, dia duduk di samping kepalanya, dan mengatakan, “Wahai jiwa yang baik, keluarlah menuju ampunan Allah dan redha-Nya.” -2-

Kedua dalil ini iaitu ayat al-Quran dan al-Hadis hanya menyebut “malaikat maut”, tidak dengan sebutan Malaikat Izrail.

Dalam kitab akidah, imam al-Thahawi turut tidak menyebut “Malaikat Izrail” tapi hanya menamakannya sebagai “Malaikat Maut”, lihat matan al-Thahawiyyah:

ونؤمن بملك الموت الموكل بقبض أرواح العالمين

Maksudnya: “Kami beriman dengan Malaikat Maut yang bertugas mencabut seluruh alam.” -3-

Sarjana hadis abad ke-20 iaitu syeikh al-Albani, mengulas kenyataan al-Thahawi, dengan katanya:

هذا هو اسمه في القرآن، وأما تسميته بـ “عزرائيل” كما هو الشائع بين الناس فلا أصل له، وإنما هو من الإسرائيليات

Maksudnya: “Inilah (Malaikat Maut) nama yang ada dalam al-Quran. Adapun nama Izrail, yang terkenal di kalangan manusia, ia (nama Izrail) tidak ada asal usulnya. Nama ini (Izrail) termasuk nama yang bersumber dari berita Israiliyat.” -4-

Imam al-Munawi setelah menyebutkan bahwa Malaikat Maut yang namanya masyhur dengan ‘Izrail’, kemudian beliau (al-Muzani) berkata, “Aku tidak mendapatkan penamaan (Izrail) itu dalam khabar (hadis).” -5-

Gustav Davidson berkata bahawa “perkataan Izrail atau Azriel, disebut dalam kitab tradisional Yahudi Kabbalistic seperti kitab Zohor. Juga dalam kitab Tanakh (salah satu daripada kitab suci agama Yahudi), perkataan Azrael ada disebutkan dan digambarkan sebagai Malaikat Maut.” -6-

Kemungkinan besar perkataan Izrail berasal dari sumber Israiliyat (berita dari ahli kitab Yahudi atau Nasrani). Imam Ibnu Katsir berkata:

“Adapun Malaikat Maut, tidak didapatkan keterangan jelas tentang namanya di dalam al-Quran, tidak juga dalam hadis sahih. Penamaannya terdapat dalam sebagian atsar yang disebut dengan ‘Izrail’”. -7-

Terbahagi kepada tiga cara untuk berinteraksi dengan kisah begini, pertama; menolak bila bercanggah, kedua; menerima jika bertepatan dan ketiga; tidak menolak dan tidak pula membenarkan. Nama Izrail ini termasuk dalam kategori ketiga.

Abu Hurairah RA berkata; “Orang-orang ahli kitab membaca Taurat dengan bahasa Ibrani dan menjelaskannya kepada orang-orang Islam dengan bahasa arab. Melihat hal itu Rasulullah SAW bersabda:

لَا تُصَدِّقُوا أَهْلَ الْكِتَابِ وَلَا تُكَذِّبُوهُمْ وَقُولُوا

Maksudnya: “Janganlah kalian mempercayai ahli kitab dan jangan pula mendustakannya.” -8-

Maka boleh atau tidak menggunakan nama Izrail untuk sebutan atau nama kepada Malaikat Maut? Jawapan yang paling tepat adalah tidak menafikan dan tidak pula menisbahkannya, sebaliknya memadai hanya sebut Malaikat Maut sahaja.

Wallahualam.

_________________________
1. QS al-Sajdah: 11
2. HR Abu Daud
3. Aqidah al-Thahawiyyah
4. Ta’liq Aqidah al-Thahawiyyah
5. Faidh al-Qadir
6. A Dictionary of Angels (Including The Fallen Angels)
7. Al-Bidayah wa al-Nihayah
8. HR al-Bukhari

Editor: Loha
25 Zulhijjah 1445H

Pelawat: 10217
Hari ini: 3
Jumlah: 336638

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X